REVIEW GARNIER LIGHT COMPLETE WHITE SPEED

Seperti yang gue janjikan sejumlah waktu kemarin, kali ini gue akan membicarakan mengenai produk inovasi teranyar dari Garnier yakni Garnier Light Complete White Speed. Apa sih bedanya sama yang kemaren? Yang ini ada ekstra Whitespeed Serum. Katanya sih dengan adanya serum ini dapat memutihkan kulit paling cepat! Cuma dalam kurun masa-masa 1 minggu saja! Ya, 1 minggu saja! senyum tiga jari,pengen nyoba?bisa cari di indomaret mumpung lagi ada promo indomaret.

Sebenernya buat susunan Garnier Light Complete ini gue udah gak asing sama sekali. Soalnya varian skincare kesatu banget yang gue pake ya si Light Complete ini. Dulu pas gue pake masih dia pake tube kecil gitu tetap dengan warna konengnya yang gonjreng ini. Sekarang mah isinya udah macem-macem, bahan-bahannya pun ditambahin ini itu, telah lebih majulah yah begitu sodara-sodara. Jadi begitu ditawarin bikin ngereview gue langsung iya-in dengan motivasi ’45.

Day creamnya sendiri terdapat 2 macem, yang satu bikin kulit kering dan yang satunya lagi bikin kulit berminyak. Kita mulai dari Garnier Light Complete White Speed Day Cream with SPF guna kulit kering. Walaupun dibilang bikin kulit kering tapi sekitar gue pake ini kulit gue yang berminyak ini pun gak jadi ladang minyak kok, biasa aja gitu. Teksturnya agak padet dan perlu tidak banyak waktu lebih bikin ngebaurinnya. Gak sampe buat capek sih, masih wajarlah. Cuma sesudah dipikir-pikir lagi, gue aja yang kulitnya berminyak agak berasa keset sesudah pake ini, gimana yang kulit kering ya? Setelah dipake kulit emang langsung keliatan lebih putih namun putihnya tersebut kaya saldo residu dari creamnya. Putihnya tipis dan ngebantu bikin ngeratain warna kulit, finishnya juga ingin matte jadi gue suka-suka aja. Gak duratif sih, yah sangat 3-4 jam gitu putihnya udah ilang dan kulitnya jadi kaya normal lagi.

Belanjut ke Garnier Light Complete White Speed Day Cream, ini nih yang ditujukan bikin kulit berminyak. Teksturnya lebih berasa padet dibanding yang pake SPF dan lebih seret masa-masa dibaurinnya. Hasil kesudahannya lebih mattifying dan tampilan saldo residu putihnya tersebut lebih keliatan jelas. Nah kalo make yang ini harus ati-ati nih. Setelah bertahun-tahun gue pake ini, sesudah melewati tidak sedikit perubahan baik yang berarti maupun tidak, yang ini tuh cepet banget keringnya masa-masa dipake di kulit. Udah gatau deh gue berapa kali ditanyain sama orang-orang, “Van, tersebut di muka lu terdapat putih-putih apaan?” dan yang mereka maksud ialah cream ini yang ngegumpel dan mengeras. Jadi kalo udah ngeset ya dia agak keras gitu jadi kaya sabun. Triknya sih, pake tonernya dulu yang lemon, masa-masa masih separuh basah gitu, langsung tumpukin pake ini. Jadi si creamnya ini punya base yang agak licin dan diratainnya lebih gampang. Kalo dibilang 12 jam tanpa kilap sih ya gak mungkinlah ya di muka gue. Paling 3 jam-an gitu udah mulai minyakan lagi, hanya gak seheboh kalo dibanding pas lagi gak pake.

Buat malem dia terdapat Garnier Light Complete White Speed Night Cream. Berdasarkan keterangan dari gue night cream tersebut penting banget soalnya kalo ketemu night cream yang cuco, pas bangun istirahat tuh muka jadi keliatan lebih lembut dan halus gitu. Terus kalo gue sih mikirnya pas malem tersebut kan anda gak kemana-mana, gak ketemu polusi dan debu, jadi skincare itu dapat lebih menyerap. Terus pun kalo lagi istirahat kan pake ac gitu bisa buat kulit kering, jadi mesti banget deh pake pelembab biar kulitnya gak sisikan. Masa cantik-cantik sisikan. Nah, teksturnya si night cream ini yang sangat lembut dan melembabkan diantara yang lainnya. Dibaurinnya mudah banget dan nyerepnya pun cepet. Kalo bangun pagi mukanya keliatan cerah, cerahnya tuh dalam artian gak keliatan kucel gitu ya, bukan terang yang putih gemana geto. Kulitnya pun keliatan lebih lembab dan supple gitu. Gimana ya, buat gemes deh.

 

Last but not least terdapat Garnier Light Complete White Speed Facial Scrub. Gue pernah parno dulu jaman SMP pake facial scrub gini merk beda buat cuci muka tiap hari, eh kulit gue kian lama kian tipis sampe urat-uratnya tuh keliatan gitu ijo ungu biru. Pas nyoba ini gue agak was-was pun mengenang kenangan itu. Tapi gue udah pake nyaris dua minggu gak terdapat masalah sih. Formulanya enak, busanya banyak. Scrubnya pun kecil-kecil sih nyaris gak berasa gitu, agak tidak cukup ngangkat menurut keterangan dari gue. Scrub tersebut kan gunanya buat menolong mengusung kotoran gitu kan, tapi sebab alus dan agak jarang-jarang gitu beadsnya jadi tidak cukup nendang bikin muka badak gue ini. Di sisi beda dengan situasi scrub yang seperti tersebut ya agak meminimalisir kekhawatiran gue pun sih.

Sesuai dengan klaimnya, sejak pemakaian kesatu muka langsung keliatan lebih putih gitu kaya kalo abis pake bedak dingin terus dibilas pake air doang gitu loh, kaya masih terdapat lapisan tipis bedaknya di kulit yang buat kulitnya kerasa lebih alus dan lebih putih. Ini tipenya yang buat muka berasa keset abis dibilas, jadi pastiin lanjut pake moisturizernya abis cuci muka dan situasi kulit masih separuh basah biar kulitnya gak kering.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *